Merdeka? Dulu Bambu Runcing, Kini Batang Kelapa

page

Sepanjang Jalan Penunjang yang menghubungkan Pulau Kijang dengan Kotabaru, sebuah Desa kecil nun di ujung Riau, berkibarlah sang merah putih dengan gagah di depan rumah-rumah warga.

Sebuah jalan yang merupakan jalan provinsi terbentang berkilo-kilo meter jauhnya, namun tak seperti jalan pada umumnya, bukan jalan semen, apalagi beton. Melainkan aspal yang tinggal tanah berlumpur dengan kerikil-kerikil kecil, yang di atasnya dijejer puluhan batang kelapa agar masih bisa dilewati kendaraan.

71 tahun Indonesia merdeka, bukanlah angka muda bila dihitung dari umur manusia. Seharusnya di angka berawalan tujuh ini rakyat sudah memiliki infrastruktur yang memadai, tak hanya di kota besar, tapi di desa-desa kecil. Sekali lagi itu SEHARUSNYA.

Merdeka bagi masyarakat kecamatan Reteh adalah merdeka dari penjajahan, lalu bagaimana dengan kesejahteraan, ekonomi, fasilitas penghubung?. Rakyat di sini masih berjuang, tapi tak seperti dulu yang menggunakan bamboo runcing, tetapi batang kelapa dan batang pinang.

Semua itu dilakukan agar perekonomian, pendidikan dan aktivitas lainnya berjalan dengan lancar. Batang kelapa di susun berjejer menutupi jalanan yang berlumpur dan berair bak kubangan kerbau. Tak jarang banyak kendaraan bermotor terperosok ke dalamnya sehingga butuh waktu berjam-jam agar kendaraan bisa keluar.

Tak hanya satu tempat, tapi hampir di sepanjang jalan. Adalah hal lumrah jika melihat puluhan batang kelapa di negeri seribu parit ini, tak hanya jalanan, jembatan pun harus ditutup dengan batang kelapa agar bisa di lewati.

Batang kelapa yang besar-besar sangat membantuk kala musim hujan datang meskipun sedikit licin dan mengambang di air, tak berbeda dengan musim kemarau, jika di musim hujan bak kubangan kerbau maka di musim panas batang-batang tersebut menjadi neraka bagi bokong pengendara, panas dan menyakitkan. Tapi itu masih lebih baik.

Semua orang berjuang, anak-anak sekolah dengan sabar melewati jalan itu setiap hari demi pendidikan, para warga yang giat memperbaiki jalan dan mengganti batang, serta pemimpin yang bermanis-manis kata, sehingga tak heran jika nanti ia terkena diabetes.

Begitulah, saban hari, sepanjang tahun, hinggga belasan tahun. Ketika generasi berganti generasi, pemimpin berganti pemmpin, sampai rakyat kenyang memakan janji-janji manis petinggi negeri ini, tetapi masih, jalan itu bak kubangan kerbau.

Rasanya ingin melihat mereka yang duduk di kursi panas, sekali saja untuk duduk di boncengan motor belakang, dan melintasi Kotabaru hingga Pulau Kijang, biarkan mereka merasakan manisnya perjalanan. Siapa tahu, mereka mendapat Hidayah!.

Mujawaroh Annafi

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s